Hasil 4 Survei, Jokowi masih Perkasa, Prabowo? Ini hasilnya

shares

Empat lembaga survei memetakan elektabilitas Joko Widodo (Jokowi) dan Prabowo Subianto sebagai kandidat capres di Pilpres 2019. Seperti apa hasilnya?

Berdasarkan data yang dikumpulkan detikcom, Jumat (4/5/2018), empat lembaga survei yang dimaksud adalah Indikator, Litbang Kompas, Cyrus Network, dan Poltracking. Secara elektabilitas Jokowi unggul di empat lembaga survei tersebut.


Survei Poltracking

Poltracking melakukan survei terkait Pilpres 2019 pada 27 Januari sampai 3 Februari 2018 lalu. Jokowi dan Prabowo menjadi calon presiden terkuat pilihan responden.

Di survei yang menggunakan metode stratified multistage random sampling ini, elektabilitas Jokowi berada di puncak dengan raihan 51,1 persen. Prabowo di posisi kedua dengan 26,1 persen.

Survei Litbang Kompas

Survei Litbang Kompas yang dilakukan pada 21 Maret hingga 1 April 2018 dan melibatkan 1.200 responden menghasilkan nilai elektabilitas Jokowi di atas Prabowo.

Menurut survei ini, elektabilitas Jokowi ada pada angka 55,9 persen. Ada peningkatan elektabilitas Jokowi dibanding angka yang terekam pada satu semester lalu sebesar 46,3 persen.

Elektabilitas Prabowo berada pada angka 14,1 persen pada survei teranyar ini. Pada enam bulan lalu, elektabiltas Prabowo sebesar 18,2 persen.

Survei Cyrus Network

Survei Cyrus dilakukan pada 27 Maret hingga 3 April. Survei Cyrus memaparkan elektabilitas capres berdasarkan top of mind saat ini. Elektabilitas Jokowi berada di angka 58,5 persen, sedangkan Prabowo di angka 21,8 persen.

Survei Indikator

Indikator Politik Indonesia merilis hasil survei terhadap elektabilitas bakal calon presiden 2019. Hasilnya, elektabilitas masih mengungguli sejumlah nama, termasuk Prabowo Subianto.

Dalam survei tersebut dilakukan pada 25-31 Maret 2018 itu elektabilitas Jokowi berada di angka 51,9 persen, sedangkan Prabowo di urutan kedua dengan 19,2 persen.

Related Posts